How I Start 2020? Mulai dengan Kebahagian, #Trenggalek1

by - 6:01 PM

Sudah terencana jauh-jauh hari, berapapun libur yang didapetin pas tahun baru aku harus pulang, bahkan aku sampai ngelewatin acara outing dari kantor karna nanggung banget. Nyesel sih enggak ya ngelewatin kebersamaan sama temen kerjaan, tapi sedikit kecewa kenapa tanggalnya kurang sesuai sama ekspektasi aku aja. Sudahlah yang penting aku pulang karna pada dasarnya udah janji sama ibu juga buat ngumpul di rumah mbah pas libur tahun baru.
Senja di bus kota.

Aku berangkat pakai Bus Damri ke Terminal Purabaya Bungurasih dan sampai sana pas Maghrib. Sesuai sama estimasiku, orang yang mau pulang kampung pas tahun baruan gini banyak banget sampe jam 9 lebih masih banyak banget yang nunggu di tempat naiknya penumpang, bahkan aku sampai berencana kalau jam 10 lebih dapet bus aku mau naik bus ke Madiun dan berangkat bareng ke rumah mbah. Untunglah sekitar setengah 10 aku bisa berjubelan masuk.
Pemandangan dari ruang tunggu.

Makanan pengganjal perut termurah di terminal, onigiri.

Udah jam setengah 10 masih rame aja.

Badmoodku di mulai dengan tidak dapat tempat duduk. Sebenernya aku gapapa berdiri karna keadaan begini, tapi ngeliat dua orang laki-laki yang segar bugar tanpa bawaan dan minta sedikit tempat di deket sopir buat naruh ransel aja gak dikasih, rasanya aku pengen ngeluarin semua kata-kata kasar (bahkan udah keluar b-word).

Syukurlah kondektur nyisain tempat di deket pintu masuk buat aku. Setidaknya aku bisa duduk manis walaupun kudu menahan kaki tiap  pintu di buka-tutup.

Perjalanan berlangsung chill, ngeliatin jalanan tanpa penghalang ditemani dengan musik lo-fi. Sayang begitu sampai perbatasan Kediri-Tulungagung, bus yang aku tumpangi bannya bocor. Sekitar 1,5 jam baru bisa dibenerin karna mereka kudu manggil teknisinya  yang entah stay di mana. Untunglah aku nggak punya acara mendesak selain tidur, dan karna banyak penumpang yang turun karna gamau nunggu (esp yang rumahnya Tulungagung) aku jadi kebagian tempat duduk dan bisa tidur sampai rumah.

Di rumah gak ada yang spesial kecuali mbah yang bikin tempat santai di belakang rumah. Belakang rumah aku kebun semua, apalagi letak rumahku agak di atas tebing gitu, jadi berasa balkon dengan pemandangan kebun.
Foto ini sebenernya gak semiring itu kok.

Hari kedua di rumah (30/12) ibu berencana ngajakin mbah jalan-jalan. Tadinya aku ngajakin ke Hutan Kota buat piknik, dan aku bisa ajak mereka buat belanja di Toko Jaaz. Sayangnya mbahku gasuka, katanya berasa di kebun sendiri aja gak berasa liburan. Jadilah kita sekeluarga berangkat ke pantai. Ibu, bapak sama mbah naik mobil duluan sedangkan aku. mbak dan dua adekku nyusul pakai motor.

Adikku boyfriend materialku.

Karna memang musim hujan, jadi sedikit kehujanan di jalan, tapi cukup beruntung karna timingnya pas jadi kita gak sampai kena hujan deras.

Sampai juga di Pantai Konang, Panggul Trenggalek. Pantai ini menyatu sama Pelang, cuma gabisa tembus karna terhalang bukit. Untuk tiket masuknya sendiri gratis ya, dan kalo beruntung kaya aku ini jadi punya kesempatan buat liat ataupun ngebantuin para nelayan buat narik jaring. Katanya sih kalo hasilnya lagi bagus, mereka bakal ngasih ikan ke yang bantuin.



Pantai ini letaknya cukup jauh dari pusat kota Trenggalek, bahkan hampir ke perbatasan dengan Kota Pacitan. Tapi entah kenapa jarang sekali sepi pengunjung, baik dari warga sekitar yang bekerja di sana maupun anak muda yang sekedar main-main saja.
 
Sandal indoor dan pasir pantai bukanlah perpaduan yang pas.

Airnya lagi pasang jadi agak serem mau lari-larian di sini.


Rame banget padahal cuacanya lagi mendung.

Mbahku yang ikutan narik jala.
Ini sungai yang bermuara ke laut, dan airnya jernih banget.


Dan belum lama main udah diguyur hujan deras, jadilah kita semua ngumpul di gubug sambil makan bakso. Adem banget rasanya makan bakso bareng keluarga sambil ngeliatin hujan yang jatuh di air laut.

Melihat timing sih yang bener ini gak mengawali tahun ya, tapi mengakhiri 2019 wkkk, but I still wanna mention it as my new year holiday. Malam tahun baru aku nggak ngapa-ngapain, mau liat kembang api di alun-alun kota pun malas kudu berdesakan apalagi tanggal 1-nya aku udah harus balik ke Surabaya buat menyambut aktivitas menjemukan.

You May Also Like

6 comments

  1. Seru nih kayaknya ikutan bantu nelayan. Pengalaman jarang2 nih��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jarang banget, padahal udah cukup sering main ke sana tapi baru kemaren itu bisa liat langsung.

      Delete
  2. Hihi iyaa aku nungguin acara tahn barunya, eh ternyata baru tgl 30 ya 😄😄

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tahun baruan di sini basic banget, cuma ada kembang api di alun-alun kota. Anak muda sini kalo tahun baruan biasanya nginep di pantai terus bikin kembang api sendiri gitu.

      Delete
  3. Wah, samaan kemarin aku juga akhir tahun di pantai. Tapi di momen-momen kayak gini biasanya kita jadi dapet pelajaran baru, sedikit menjauh dari urusan kerjaan dan lebih dekat dengan orang lain yang profesinya beda dengan kita.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pantai sama pegunungan itu gatau kenapa emang menarik banget buat liburan.

      Delete