Uangku Lari Kemana?

by - Sunday, March 08, 2020


Sudah menjadi dilema umum untuk hampir seluruh karyawan yang menggantungkan hidupnya di monthly income. Yap tidak lain dan tidak bukan adalah mengontrol pengeluaran. Apalagi dengan rutinitas yang kaya aku, terima gaji, bayar ini itu, belanja dikit, makan di luar dikit, belum sampe tanggal 15, "Loh kok uangku tinggal segini?"

Bagaimana caranya mengatasi hal ini?

Nggak tau. Lol.

Seriously setiap kali baca postingan yang menyindir soal saving dll aku ngerasa kaya gagal banget menggunakan pendapatan aku. Well, aku hidup sendirian, dari kecil kerjaannya menahan apa yang aku mau, jadi begitu punya pendapatan, semua sifat buruk manusia menempel erat di aku. Boros, tamak, rakus, gengsi, dll.

Dan kalo udah ngerasa uang hampir habis, baru deh sok-sokan tobat. Sok benahin diri, gak jajan dll. Bukan beneran tobat, tapi dengan alasan, "Setidaknya aku harus bertahan sampai akhir bulan."

Lalu bagaimana caranya aku bertahan sampai akhir bulan?

1. Masak sendiri

Aku adalah orang yang terbilang gak segan ngeluarin uang buat makanan jadi agak susah kalo ngontrol bagian ini. Karna aku gengsian dan malas banget kalo ditanyain macem-macem, jadi aku siasatin buat tetep beli makan buat makan siang. Terus masak sendiri buat makan malam, apalagi aku lagi program lose weight, jadi aku pengen banget ngontrol apa aja yang masuk ke perut aku.

2. Simpan Snack yang Kurang Disuka
sumber : Pinterest

Pernah aku nyimpen biskuit kelapa dan bertahan hampir tiga minggu karna aku gak terlalu doyan dan cuma aku makan karna aku bosen aja. Begitu bener-bener gak ada uang yang kaya gini lumayan banget, at least ada something yang bisa  dimakan untuk ganjel perut laper. Tapi inget ya, kudu perhatiin banget tanggal expirednya. Btw aku juga ada nyimpen blueband entah sejak kapan dan baru aku pake masak sekali aja, dan kemaren pas mau aku pake masak ternyata tanggal expirednya 28 Februari dong. Untung belum dipake.

3. Capsule Wardrobe
sumber : Pinterest

Ide ini menurut aku bukan sesuatu yang benar-benar baru tapi cukup membantu orang-orang modis tapi budget lagi tipis buat selalu beli outfit baru. Aku sendiri sebenernya juga jarang banget beli baju, cuma kadang ngerasa poor aja ngeliat tumpukan baju di lemari gak layak pakai. Pengen nyoba tips ke-3 ini juga belum bisa upgrade total isi lemari jadi apa yang aku mau.

4. Bikin Kopi atau Minuman Favorite Sendiri

Siapa sih yang nggak suka kopi Starbuck? Siapa yang nggak suka McFloat? Dan siapa yang nolak Chatime? Aku sendiri memang bukan penggemar ketiganya, tapi nggak bisa dipungkiri aku juga suka banget beli minuman
lucu-lucu semacamnya. Dan yah yang kaya gitu bener-bener wasting. So aku nyimpen kopi sachet, teabag, dan minuman instan lainnya di laci meja kerjaku dan di kotak persediaan di kost. Memang kalau pengen banget beli ya aku beli, cuma setidaknya aku udah gak sesering sebelumnya yang bisa dibilang tiap hari beli.

5. Hangout Seminimal Mungkin

Semenjak aku tinggal di daerah perbatasan, akses aku buat ngemall, nonton, nongkrong dan aktivotas agak susah dan mahal, jadi seringkali aku sedikit mikir juga tiap kali diajak jalan sama temen. Paling banter ya seminggu sekali, itu aja udah kebanyakan since i waste a lot of money there.

6. Save First
sumber : Pinterest

Nabung dulu aja sebelum gaji kita mengalir ke pengeluaran nggak penting. Sumpah ini susah banget, bulan kemaren juga akhirnya aku spending more than i expected sampai savingku harus sedikit direlakan buat bayar sewa kost. But I have to save it again this month.


Yap, mungkin itu aja cara-cara aku bertahan selama ini yang mungkin sangat tidak efektif namun setidaknya aku masih bertahan.Satu lagi, biasanya aku bikin pembukuan buat ngetrack pengeluaran aku di mana aja. Walaupun nggak bisa ngontrol, setidaknya bisa tau ke mana larinya uangku ini.

image source : https://www.ebaumsworld.com/pictures/nonchalant-compilation-of-43-remarkable-images/85498661/?image=85498702


You May Also Like

7 comments

  1. Kalau buat saya, yang paling ngaruh tuh "save first" mbak. Jadinya begitu dapat gaji, kadang suka nggak ngitung-ngitung, langsung tabung aja sebagian. Soal ngirit-ngirit ke depan, itu urusan nanti. memang kadang uang tabungan yang sudah disimpan saya ambil lagi, tapi seringnya karena sudah merasa sayang ditabung, jadinya dibiarkan saja. Lumayan deh, tabungan ada meskipun recehan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku kalo nabungnya di rekening seringnya keambil gara-gara kemana-mana cashless. Ini lagi nyoba nabung fisiknya, walopun agak was-was juga ditaruh di kos kurang safety dibawa terus juga khawatir.

      Delete
  2. capsule wardrobe tuh gmn mba mksdnya?

    aku biar uangny bnrn ketabung, kumasukin ke rekening bank tersendiri yg ga boleh disentuuhh. tentunya bank itu bebas biaya admin yaak hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku agak bingung juga jelasin capsule wardrobe gimana wkkk, semacam kaya 1 shirt, 2 t-shirt, 2 outer, 3 pants bisa dibikin 7 look yang berbeda gitu.

      Suka kalap kalo ditaruh di rekening ...

      Delete
  3. Ada kok Mbak, yang menolak untuk membeli Starbucks, McFloat, dan Chatime. Aku orangnya. Aku gak suka beli mereka semua karena harganya mehong, cyin. Tapi kalo dikasih sih mau-mau aja. Hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo gratisan biasanya rasanya bakal lebih enak wkkkk.

      Delete
    2. Bener banget, mbak. Kalau kata orang Jawa sih rasa(h) mbayar. Hehehe.

      Delete