Hows Your Life?

by - Friday, May 08, 2020

Suasana jelang Maghrib di sekitar lingkunganku.
Dua minggu terakhir ini nggak tau kenapa rasanya berat banget. Banyak banget pendingan kerjaan aku yang belum selesai. Di blog ini aja draftnya udah nambah sekitar 3-4 artikel tapi aku nggak ada kemauan nyentuh sama sekali. Terus editan podcast juga masih nangkring di handphone gara-gara kemaren kudu take record ulang karena hasil suaranya jelek banget. Adalagi nyoba wattpad tapi kok rasanya agak susah buat menggaet pembaca dan feedback. Bolos kerja dengan niat mau nyelesaiin semua, malah asik rebahan sambil nonton drakor.

Ditambah pengumuman akan adanya PSBB di Surabaya yang di salah satu larangannya adalah membatasi penumpang kendaraan umum juga cukup membuatku was-was. Apalagi aku masih masuk kerja normal. Takut sih enggak, cuma rasanya malas aja, apalagi aku udah expect kalo bakal ada libur 2 minggu (kerjaanku gak bisa dikerjain di rumah).

Jalanan di sekitaran tempat kerja dan kos masih ramai dan nggak keliatan kaya lagi ada pembatasan. Cuma di kampung berasa banget ketat penjagaannya. Setiap gang dikasih portal, di depan rumah dikasih tempat cuci tangan dsb. Tapi lucunya warung kopi di deket kosku dia tutup bukan karna lagi ada kurama buat membatasi adanya orang nongkrong, eh malah dia tutupnya karna lagi puasa. Aku gatau ini bagus atau enggak, tapi ya agak gimana gitu.

Jelang Magrib suasana jadi agak lengang, mungkin karna kebanyakan pada ngejar buka puasa di rumah, mungkin juga karna weekend. Aku sih lebih suka kaya gini jadi berasa jalanan milik sendiri, walaupun agak was-was juga karna kejadian kriminal jelang lebaran juga marak banget terjadi, ditambah keadaan juga lagi gak stabil.

Nggak kerasa juga bulan Ramadhan udah mau dapet setengah perjalanan, mungkin karna aku kudu absen pas awal mulai jadi berasa kaya baru kemaren banget mulai. Terasa kurang spesial juga berhubung aku kudu ngelewatin di ruangan yang sama dengan tahun lalu.

Mungkin perbedaan mencolok Ramadhan tahun ini sama tahun-tahun sebelumnya karna gak ada lagi bagi-bagi takjil sama planning-planning bukber (yang berakhir sebatas planning). Tapi gak terlalu berasa juga karna aku juga jarang ikutan bagi-bagi takjil sama bukber. Tarawih juga aku lebih suka munfarid aja, karna selain social distancing juga aku lebih suka sholat munfarid di kosan.

But so far, I'm doing fine. Fine dalam artian aku gak ada gejala apapun walopun masih kudu ketemu beberapa orang. Fine karna keuangan aku masih bisa teratasi. Fine karna aku masih bisa ngekeep perasaan homesick dan khawatir gak bisa pulang kampung.


So how about yours?





You May Also Like

0 comments