Aku Di Antara Tumpukan Undangan

by - Wednesday, September 30, 2020

 

Mungkin benar semakin kita menua yang dekat itu cuma kondangan, tingkepan, lahiran, aqiqah dan segala macam tetek bengeknya. Terhitung akhir bulan ini, udah ada 2 undangan masuk buat minggu pertama Oktober. Kaya kalo ditanya weekend kemana, jawabannya gampang banget, nukerin amplop sama es podeng.
 
Mungkin aku bakal keliatan sok edgy kalau ngomongin pernikahan karna aku bener-bener clueless apakah aku harus melewati satu step kehidupan yang namanya pernikahan ataukah tidak. Di antara temen-temenku yang biasa capek dikit sambat pengen nikah aja, aku malah semakin tenggelam sama ketakutanku akan ikatan perkawinan.
 
Jadi apakah pernikahan itu harus?
 
Aku inget banget sama satu materi yang pernah diberikan guru agamaku sewaktu SMA, di sana beliau menyebutkan hukum pernikahan untuk seseorang dilihat dari beberapa faktor, yakni
1. Haram, bagi mereka yang tidak mempunyai keinginan dan kemampuan untuk membangun rumah tangga dan melaksanakan kewajiban, kewajibannya. Sehingga apabila menikah ditakutkan akan menelantarkan dan menyakiti hati pasangannya tersebut.
2. Mubah, bagi seseorang yang memiliki kemauan dan kemampuan untuk melaksanakan kewajibannya serta apabila melakukannya dia tidak akan menelantarkan pasangannya.
3. Makruh, bagi seseorang yang memiliki kemauan untuk menikah dan  juga mampu menahan diri untuk tidak berbuat zina sekiranya tidak menikah, namun tidak memiliki kemauan untuk menjadi suami/istri yang baik.
4. Sunnat, bagi seseorang yang memiliki kemauan dan kemampuan untuk melaksanakan kewajibannya serta apabila tidak menikah juga tidak dikhawatirkan akan melakukan perbuatan zina.
5. Wajib, bagi seseorang yang memiliki kemauan dan kemampuan untuk melaksanakan kewajibannya serta apabila tidak menikah dikhawatirkan akan melakukan perbuatan zina.
 
Dari kelima hukum dasar tersebut, aku masih belum sebegitu yakin posisiku sekarang ini di mana.
Satu-satunya motivasiku untuk menikah cuma karna tekanan dari orang tua yang khawatir kenapa aku belum juga membawa pasanganku ke rumah.
 
Padahal aku masih bingung kenapa teman-temanku yang seumuran atau bahkan yang di bawahku mampu secepat itu memutuskan untuk segera menikah. Sementara aku masih bengong kok bisa kok bisa, mereka satu persatu sudah melahirkan buah hati mereka. 
Buat orang-orang seusiaku tentu menikah sesuatu hal yang wajar dan buatku pun bukan sesuatu yang buruk untuk menikah muda, yang bikin aku bingung adalah ketika aku sampai di usia ini aku masih belum mengerti apakah iya aku harus menikah juga.
 
Mungkin faktor karna aku baru saja merasa bisa lepas dengan kehidupanku sekarang. Kaya seneng-seneng, foya-foya, buy everything I want, going everywhere I want, dan masih ada beberapa goals pribadi yang belum tercapai sehingga aku masih merasa jauh dengan pernikahan. Juga aku merasa masih ada banyak hal yang kudu aku persiapkan sebelum aku benar-benar siap terjun, selain mempersiapkan pasangan tentunya.
 
Namun penekanan orang tua bener-bener bikin aku pusing, like man aku tau aku nggak perfect secara fisik maupun akhlak, tapi apakah benar kalau aku ora wenang milih atas pernikahan aku sendiri. I still want to have me, aku pengen pelan-pelan menentukan pernikahan karna aku bakal hidup seperti dalam ikatan pernikanan bukan hanya jangka waktu sebulan dua bulan aja, melainkan seluruh sisa umurku nanti.
 
Benar aku masih belum siap menukarkan kebebasanku sekarang dengan seluruh kewajiban dan perintilan lain sebagai seorang istri.


Sumber gambar : https://i.pinimg.com/564x/16/d6/05/16d605bd73ade913b0170f893dda6823.jpg



 

You May Also Like

14 comments

  1. halo mba rere yang sedang single. lagi galau nih ye? haha.
    sama kok saya juga single. sedang menunggu seseorang yang pas di hati.
    pemilih banget saya, ya maklum kan pasangan buat seumur hidup.

    kalau menurut saya, menikah itu akan ada waktu yang tepat. yakin deh.
    menikah pun diniatkan untuk ibadah agar ke depannya bisa menjalani dengan penuh senyuman. ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai mbak, iya bener menikah itu ada ketika kondisi dan waktunya udah sesuai. alhamdulillah sih sekarang masih seneng nglencer sendirian jadi mungkin memang bukan waktunya.

      Delete
  2. Haaha, sama banget nih kita mbak😂 tiap kondangan temen pasti ditanya kapan nyusul. Wkwkw. Yang pasti nikmati ajalah mbak waktu masih single dan belum nikah!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Menikmati masa lajang ya. Nanti juga ada saatnya nggak lajang. Haha .
      Kerjakan hobi, nyari duit, perbanyak teman, dll.

      Delete
    2. iyanih, padahal keadaan lagi kaya gini malah di mana-mana jadi musim nikah. hahahaha.

      Delete
  3. Setuju bangeet, aku bisa relate sama kamu haha... orang tuaku juga sering nanyain soal calon sampe mereka capek sendiri nanyain dan akhirnya ngga pernah nanya lagi haha.

    Aku juga kadang bingung sama temen-temen aku yang bisa cepet menikah, ya mungkin karena mereka sudah menemukan orang mereka cintai (happy for them haha).. tapi aku males banget kalau udah mulai dibanding-bandingin haha

    Menurutku menikah itu merupakan sesuatu yang serius dan harus mantep dengan hati dan jiwa (haseeek haha).. pengen sih bisa cepet-cepet, tapi belum nemu yang cocok.. ya masa dipaksain, ya kan haha
    Cheers to our singleness haha <3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cheers hahahaha

      Aku setuju banget kalau nikah tuh bukan sesuatu yang harus buru-buru banget, apalagi dipakai untuk lomba ataupun tolak ukur terhadap sesuartu. Menikah itu ya salah satu dari pilihan, dan opsinya pun bukan cuma sekedar yes atau no, tapi ada banyak faktor pengiringnya.

      Delete
  4. Hi mba Rere, salam kenal 😇😇

    I feel you mbaa, haha. Meskipun orangtua ku belum nanya-nanyain kapan bakal nikah, mungkin karena baru lulus, aku juga ngerasain hal sama kayak mba, aku nggak pernah rela rasanya kebebasanku ditukar dengan sesuatu yang disebut pernikahan, sering mikir juga nggak mau nikah, hehe. Dipikiranku juga terlintas hal yang sama sama mba, ketika ada teman-temanku yang memutuskan nikah muda.

    Katanya nanti mba, kalau sudah jumpa orang yang tepat, jumpa seseorang yang membuat mba mikir "He is the one" mba nggak bakal ragu atau takut lagi, katanya sih gitu mba 😁😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener, akupun beberapa kali bilang ke ortu kalo gimana kalau aku nggak nikah, dan mereka ngomelin aku panjang lebar tentang gimana susahnya menua tanpa ada pasangan dan anak kaya mereka pernah ngerasain.
      Semoga nanti bisa ketemu yaa hahahahahaha

      Delete
  5. Rere, salam kenal ya. Salah satu kesulitan kita hidup di Indonesia ya karena kita dan para ortu masih menganut paham kalau mau nikah itu ya yang nikah bukan hanya si pasangan tapi semua keluarga. Makanya segala rupa tetek bengek do's and donts, bobot bibit bebet mesti bener-bener se-perfect mungkin. Usia udah dianggap mateng dikit...gelisah deh kalo anaknya belum punya jodoh. Semoga tetap semangat dan sukses ya Re. Salam kenal juga :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal mbak, iya bener banget kalo nikah tuh bukan cuma berdua tapi kaya semua elemen ikut dinikah. hahahahaha
      Makasih mbak.

      Delete
  6. Halooo, baca judul postmu aku berasa sama banget haha Di umurku sekarang, undangan nikah sudah pasti berdatangan. Eh tapi sejak Corona merebak, uda jarang nih yang kasih undangan. Hihihi At least jadinya ga perlu keluar uang banyak untuk kasih amplop pernikahan >.<

    Nimpalin kegalauanmu, tenang saja. Tuhan akan kasih waktu yang tepat untuk memulai suatu pernikahan. Jangan karena paksaan. Tapi memang karena dari diri sudah berkata "Yes, I'm ready"

    Setuju sama pendapat Unyil. Ikatan pernikahan bukan jangka waktu satu atau dua bulan, but for the rest of our life and till death do us apart... Jadi nikah tu ya ga asal "yang penting nikah" Tapi itu suatu hal yang serius dan sakral menurutku. Bukan buat sebagai status aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo kaak ^^
      Di sini gara-gara corona malah lagi kaya berlomba-lomba melangsungkan pernikahan dengan cost minim wkwkwkwk
      Iya aku juga yakin banget Tuhan pasti sudah menyiapkan rencana yang lebih menarik dibandingkan aku kebawa ombak gara-gara omongan orang. Temen-temen atau saudara yang pernah cerita seringkali gak jauh dari gimana cara mereka mengatur pengeluaran, membagi waktu lalalalala, dan aku sendiri ngerasa aku harus bener-bener ngerti ngurusin aku sendiri biar gak shock sama seluk-beluk menjadi seorang istri.

      Delete
    2. Wah biar jadi hemat biaya nikah yaa! Hihih
      Temen-temenku sih jadinya cenderung undang keluarga aja karena memang ga bisa undang banyak orang kan
      Makanya undangan nikah ga gitu bejibun nih taun ini hehehe

      Yes betul. Semangat ya Rere!!

      Delete