Wali Murid Aktif, Siswa Menjadi Pasif

by - Sunday, November 29, 2020


 
Sewaktu SMK aku sudah kost karena lokasi sekolah yang jauh dari rumah, alias kalo PP pasti bakal ngabisin waktu di jalan banget. Karna tugas-tugasku selalu berhubungan dengan internet sementara kost yang aku tinggali nggak menyediakan fasilitas Wifi, jadilah aku sering nongkrong ke tetangga kost yang nyediain jasa wifi. Saking seringnya nongkrong di sana aku jadi kenal baik sama si empunya rumah, sampai ikutan nonton TV atau dimintain tolong buat bantuin anaknya belajar.
 
Pernah di satu malem Ibunya datang ke kosan cuma buat minta tolong bantuin anaknya ngerjain PR. Saat  itu aku amaze banget, kok bisa ya anaknya yang sekolah tapi ibunya yang repot. Bukan gak mau bantuin atau apa, cuma hal kaya gitu asing buat aku waktu itu di mana aku kalau belajar ya belajar sendiri, paling nanya ke ortu kalau ada hubungannya sama kehidupan sehari-hari.
 
Jadi ingat dulu aku sempet punya temen sebaya yang orang tuanya semacam itu juga. Kebetulan dia masih saudara dan rumahnya gak terlalu jauh dari tempatku. Jadi hampir tiap malem dia dianterin ke rumahku buat belajar bareng, atau orang tuanya aja yang datang buat nanyain PR atau pinjam catatanku. Atau tetangga yang lain yang marah-marah gara-gara aku nggak ngasih contekan buat anaknya. Hal itu berlanjut terus sampai SMP, mungkin lingkungan itu juga aku mutusin buat sekolah yang jauh terpisah di jenjang berikutnya. Waktu itu aku ngerasa kaya hal kaya gitu nggak layak terjadi, seorang anak ya harus taking care of their self and their task bukan malah orang tuanya yang repot-repot seperti itu.

Tapi ngelihat budayanya sekarang jauh berbeda denganku waktu itu, sekarang trend-nya sama seperti tetangga kosku sewaktu SMK, orang tua yang sangat mengusahakan pendidikan anaknya. Orang tua yang ngerjain PR anaknya dan orang tua yang sibuk nanyain tugas anaknya. Beruntung di saat ini terbantu dengan fasilitas telepon dan internet, di mana orang tua nggak harus gedor-gedor rumah tetangganya di malam hari.

Jujur aku nggak suka, tapi hal itu juga yang terjadi di adikku. Makanya akan sangat ketinggalan sekali kalau aku masih berdiri di kaki yang sama. Aku nggak tahu apakah hal ini kemajuan atau kemunduran atau hanya aku saja yang nggak mengalami hal tersebut di masa lalu, tapi I have to admit that it happened dan aku harus menyesuaikan diri dengan keadaan tersebut. Walaupun aku sendiri masih nggak tahu tindakan seperti apa yang akan aku lakukan saat aku berdiri sebagai orang tua nanti.

Sumber gambar : BukaReview

You May Also Like

2 comments

  1. Woa woaaa
    masa kecilku dulu, sepertinya aku yang memang harus repot ngerjain PR sekolah sendiri. Ayah ibuku sibuk kerja, jadi tugas-tugasku pun ga gitu diperhatikan. Uda jadi tanggung jawab sendiri buat ngerjain PR sendiri. Paling kalo ga bisa ya baru nanya, minta bantuan ibu biasanya. Atau telpon temen nanyain PR uda dikerjain belom. Jadi yang sibuk ya aku, bukan orang tuaku

    kalau sekarang, kayanya malah orang tua ya yang sibuk ngurusin pr anak. Malah tugas-tugas sekolah kebanyakan repot bener sampe jadinya orang tua juga yang turun tangan buat ngerjain tugasnya hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener banget kak, nggak bisa tutup mata kalau kenyataannnya kaya gitu.

      Delete